ELFARIZI

BERBAGI, BERCERITA.

Sehari, 100 Ribu

Idul Fitri sudah berlalu lebih dari sepekan. Nuansa lebaran perlahan sudah mulai memudar. Kue-kue yang cuma nongkrong di hari raya sudah mulai kelihatan membetekan, seolah-olah bilang bahwa mereka gak ingin dilahirkan kalau cuma sekadar jadi pajangan. Masjid di samping rumah juga mulai rame kalo Magrib doang, itu pun dua shaf sudah alhamdulillah. Wah, benar-benar aktivitas manusia sudah kembali (tidak) normal seperti biasa. Begitu pun dengan manusia seperti saya.

Salah satu aktivitas yang kembali seperti sedia kala (yang gak lagi berlabel ‘anugerah Ramadhan’) adalah birokrasi. Sejak angka di umur saya bertambah satu pada Juni lalu, masa berlaku KTP saya habis. Sebetulnya waktu itu langsung saya minta bantuan Pak RT untuk mengganti KTP saya dengan yang baru. Tapi, waktu itu Pak RT bilang bahwa sekarang sudah tidak ada lagi pembuatan KTP biasa karena ada program KTPE (yang biasa orang sebut e-KTP). Sedangkan KTPE sendiri baru jadi dan dibagikan tahun depan. Laaa, terus gimana urusan identitas saya dong? Padahal saya perlu KTP yang masih berlaku buat suatu urusan mendesak minggu ini.

Pak RT bilang kalau untuk urusan administrasi yang memerlukan KTP bisa diganti dengan surat domisili. Lalu saya buat surat domisili yang hanya berlaku selama satu bulan. Pikir saya, gak mungkin urusan identitas harus pakai surat domisili selama setahun sampai KTPE jadi. Masa, setiap bulan, saya harus memperpanjang surat domisili ke kampung halaman sedangkan saya tinggal di luar kabupaten? Gak praktis, buang-buang waktu, dan buang-buang biaya. Gimana kalau saya kerja di Papua?

Untuk benar-benar memastikannya, kemarin saya datang ke kantor kecamatan. Di sana, orang-orang berjubel ngantre daftar KTPE. Pengalaman beberapa bulan lalu saat giliran RW tempat saya tinggal yang mendaftar, antrean kayak gitu berlangsung sampai dini hari. Di mana ya, selain di Indonesia, yang birokrasinya harus ngantre sampai jam 1 dini hari? Setelah berhasil menangkap seorang bapak yang berbaju PNS, saya ajaklah dia ngobrol sekalian curhat. Inti topiknya, “Masih bisakah saya membuat KTP biasa sekarang?” Dan inti jawabannya adalah, “Ya, tentu bisa!” Tanpa banyak basa-basi, ketika si bapak itu menyuruh saya bikin surat pengantar pembuatan KTP dan bawa kartu keluarga, saya segera pergi ke kelurahan dan rumah.

Setelah kembali ke kantor kecamatan sambil membawa surat pengantar, saya menemui si bapak tadi di antara kerumunan pegawai kecamatan dan anak-anak SMK yang sedang praktik kerja. Sayang, si bapak bilang, “Tapi … KTP baru bisa jadi sekitar 3 bulanan!” Jleb! Birokrasi macam apaan ini? Masa, bikin identitas yang cuma ngeprin harus nunggu 3 bulan? Si bapak berdalih kalau sekarang petugas sedang sibuk mengurusi KTPE. Saya diam sejenak, bingung mau bicara apa. Sampai akhirnya saya bertanya, “Apa memang harus 3 bulan, Pak, nunggunya? Gak ada cara lain?”

Si bapak langsung tersenyum lebar. “Yuk, sini,” kata dia sambil mengisyaratkan saya untuk mengikuti si bapak itu ke sebuah ruangan. Setelah masuk ruangan itu, gak ada orang di sana. Saya mulai deg-degan, apa yang bakal terjadi dengan saya? Apakah yang akan si bapak itu perbuat? Lalu sambil sepertiga bisik-bisik, bapak itu bilang, “Yaaa, tadi juga ada yang bikin KTP biasa dan dititipin sama saya kok. Soalnya dia gak mau nunggu tiga bulan.” Hmmm, awalnya saya agak culun, gak ngerti dengan apa yang si bapak maksud. Apa mungkin maksudnya harus ada uangnya gitu?

Kalau memang itu masalah uang, saya langsung bilang aja, “Wah, urusan administrasi mah gampang, Pak. Yang penting saya gak mau nunggu tiga bulan.” Administrasi yang saya maksud tentu adalah duit. Si bapaknya langsung senyum lebar. “Tapi, jadinya berapa lama, Pak? Saya butuh buat hari Rabu dan saya harus pulang ke Bandung besok,” tanya saya memastikan.

“Paling tiga hari … hhhh …,” kata si bapak itu kayak masih pengen ngomong.

“Tiga hari? Wah, saya perlu banget. Gak bisa sehari gitu, ya, Pak?” kata saya iseng nanya. Padahal kalaupun jadinya tiga hari, saya pun gak masalah.

“Ehm … ini juga yang nitip sama saya lima puluh ribu, bisa jadinya tiga hari,” kata si bapak sambil cungar-cengir.

“Wah, kalau 100 bisa dong sehari, ya?” kata saya agak menggoda.

“Yaaa, insya Allah bisa,” katanya sambil senyum kelihatan sumringah. “Ya, udah kasih aja surat pengantar, foto, sama kartu keluarganya, ya, Dek. Sekalian saya minta nomor HP. Nanti sore, temui saya aja.”

“Oh, iya. Sebentar, Pak. Saya fotokopi dulu kartu keluarga,” kata saya sambil segera lenyap dari pandangan si bapak yang senyum-senyum penuh kenafsuan.

Saya pun keluar dari kantor kecamatan. Segera melipir, menyetop angkot buat pulang ke rumah. Gila! Mending didenda Satpol-PP karena gak punya KTP, kalo gitu caranya. Urusan gak bakal berkah kalo pake KTP hasil begituan.

***

51 comments on “Sehari, 100 Ribu

  1. ettysetyani
    4 Oktober 2012

    salam kenal

  2. interior consultant
    3 Oktober 2012

    salam kenal yaa

  3. kontraktor
    13 September 2012

    gak usah heran dan kaget kalii…itulah negara kita…apalagi mereka yang di kecamatan dan kelurahan…apa2 duit terus…

  4. kontraktor bangunan
    10 September 2012

    salam kenal yaaa…:)

  5. Eko Wardoyo
    7 September 2012

    terlaluu ya bang ^_^

  6. tu2t widhi
    6 September 2012

    yaaa… karena butuh makanya mereka jual mahal๐Ÿ˜›
    salam kenal ya, mbak๐Ÿ™‚

  7. yuni
    4 September 2012

    mmang ad beberapa daerah gitu.. tp Alhamdulillah d kampung saya kalau mau urus KTP, KK, dll gampang dan biayanya murah…. tinggal kitanya mau ngasih uang lelah gak.. gk ngasih jg gak pernah bermasalah..

  8. imamboll
    3 September 2012

    petugas kecamatannya begitu ya…

    saran saya mbak, kalo mau ngurus ktp mending nyuruh pak RT atau saudara kita yg jadi perangkat desa, pasti lebih cepat dan tidak bertele tele

    saya kemarin, juga buat baru, titip pak rt saya cuman butuh 25 rbu, 10 rb di kecamatan, 5 rb di desa dan 10rb uang lelah

    salam kenal ya mbak ^^

  9. muhyasir
    3 September 2012

    wahahahaha… tetap semangat yahh, tapi yang jelas walaupun hampir semua birokrat seperti itu, tak semua koq..

  10. armae
    3 September 2012

    Wahaha.. Pernah juga ngalamin begituan, tapi bukan ngurus KTP Nyu’, melainkan ijin pengambilan data untuk si skripsi pas kuliah kemarin. Pake biaya administrasi plus plus, yang saya dan teman-teman juga bingung sebenarnya untuk apa๐Ÿ˜

    Eniway, sebenarnya bikin KTP seperti itu hanya hitungan menit selesai. Dan, sekedar informasi saja, saya gak pernah tuh bikin KTP di kantor kecamatan, melainkan langsung ke dinas terkait. Entah ini boleh dibanggakan atau tidak๐Ÿ˜ฅ

  11. ndutyke
    3 September 2012

    lha terus iki piye?
    aku blom dipanggil buat KTP-E.
    tapi untungnya KTP-ku masih lama sik abisnya.

  12. Tikatiko
    3 September 2012

    wkwk KTP seharga 100 ribu yaa? Saya kebagian tahun deoan nih nge-rcycle KTP, uda keluar belum ya E-KTP-nya๐Ÿ™„ ?

  13. Triyoga Adi Perdana
    2 September 2012

    Waduhhhhh, ini parahnya minta ampun.
    Bisa-bisa jadi kebiasaan menyejarah 7 turunan ini mah. Hmmmmm

  14. helgaindra
    1 September 2012

    kasian sama pns gituan
    udah kaya orang susah mah
    semacam minta-minta gitu deh padahal udah digaji sama pemerintah
    hadeeh

  15. wikfa
    31 Agustus 2012

    ya ampun…… *_* ngak malu minta – minta gitu si bapak itu?? *blom pernah ngalamin soalnya ><*

  16. reidynalridwan
    31 Agustus 2012

    hahaha keren ..
    salam kenal bro ^_^

    Maap mengganggu ..
    saya lagi ada tugas mengumpulkan survei ..
    mohon waktunya hanya 10 detik buat menjawab survei sederhana ini ..

    makasih atas perhatian dan kesempatannya sebelumnya ..
    salam hangat dynal ..

    klik link di bawah untuk membantu kerja saya ..

    http://www.idsurvei.com/survei/Maysu

  17. Falzart Plain
    30 Agustus 2012

    kirain 100 itu THR… -_-||

  18. HALAMAN PUTIH
    30 Agustus 2012

    Mental yangb kaya begitu yang perlu diberantas habis mas, masa urusan KTP aja nyampe 100 ribuan. Tidak tertib abis itu…

  19. Musim Semi
    29 Agustus 2012

    Saya suka endingnya el..๐Ÿ˜€ si bapak mmg harus diberi pelajaran t..hidup el..

  20. Idah Ceris
    29 Agustus 2012

    hasil begituan. memang tidak berkah ya, kaaaaaaaaaak.๐Ÿ˜†
    kalau untuk ngurus KTP memang ada administrasinya, tapiya gak segitukali ya?
    itu namanya mentung, mas.๐Ÿ˜†

  21. Myra Anastasia
    29 Agustus 2012

    iya nih apa2 di duitin ya.. nyebelin..

  22. yisha
    29 Agustus 2012

    se7! kaka keyen deh!

  23. sulunglahitani
    28 Agustus 2012

    hiiss,, ya ampun.. gimana sih para birokrat. dimana2 kaya gitu. ga heran kalau korupsi itu ga bisa ditumpas.

  24. Ely Meyer
    28 Agustus 2012

    wow … jadi ceritanya ngetes nih El sama bpk itu ?
    salut !

  25. uyayan
    28 Agustus 2012

    gak jauh beda El disini juga sama, saya belum lama bikin ktp tapi gak sampe ceperebu hanya 25 saja tapi yagitu nunggu 3 minggu hahaha…

    masalah e-ktp saya sekeluarga sampe antri 2 x, di antrian yg ke 2 sampe adu mulut dg bapa yang berseragamnya…. masa di suruh balik lagi bulan depanya di antrian yg ke 3…

  26. Satusatuen
    28 Agustus 2012

    itu tandanya El masih di Indonesia. Birokrasi yang mudah di buat sulit ya di sini.

  27. ilhammenulis
    28 Agustus 2012

    huahahaha.. Trollingnya jago banget tuh.. si bapak pasti nungguin kamu yang gak balik-balik๐Ÿ˜›

  28. puchsukahujan
    28 Agustus 2012

    wow, keren….
    di tempat saya mah KTP bisa sehari jadi cuman perlu bayar 3 ribu rupiah doang
    KTP Cianjur mahal ya ternyata๐Ÿ˜†

  29. Fanny Novia
    28 Agustus 2012

    kok gituuuu seeeehhhh..yang namanya bikin KTP ga ada yang pake bayar gitu El…

  30. Hijihawu
    28 Agustus 2012

    Bikin KTP bisa jadi ladang subur buat oknum ya… Kenyataan pahitt….

  31. zilko
    28 Agustus 2012

    Buset ya. Birokrasi nggak beres, petugasnya begitu pula, ck ck ck…

  32. Niar Ningrum
    28 Agustus 2012

    Untung kok ktp biasa ku masih idup, walau dengan foto jadul hahahaha๐Ÿ˜€

    Mas mas el kalau gag macem2 gag bakalaan dimintain ktp deh :p

  33. Ilham
    28 Agustus 2012

    eKtp disini belum selesai2. padahal katanya empat bulan. ini udah dobel dari yang dijanjikan. temen saya yang mau kerja di jakarta jadi mesti nunggu ektp-nya selesai.

  34. izzawa
    28 Agustus 2012

    wah jangan mau El….., abdi negara macam haaapaaa etoohhh!!

  35. fiaz
    28 Agustus 2012

    ada uang ada barang. xixixi
    selama kita menganggap uang itu baik, namanya bukan uang haram kok. (bagi gue lho..)

  36. Teguh Puja
    28 Agustus 2012

    Bicara masalah kebutuhan: KTP itu penting. Bicara masalah idealisme: pembuatan KTPE sekarang itu gak praktis, malah menimbulkan celah-celah korupsi lebih lebar. Bicara masalah denda satpol pepe: Hmhm, emangnya Bang El pernah yang ditangkep sama satpol? Hihi.

    Anyway, di tempat saya pribadi di Garut, alhamdulillah KTPE sudah jadi dan sudah saya pegang sekarang. Dan seingat saya tidak sampai 3 bulan atau bahkan setahun. Malah kurang dari sebulan.

    Ini Garut sama Cianjur, gimana Bang?๐Ÿ˜€ Kok beda ya. :p

    • elfarizi
      28 Agustus 2012

      Waaah hebat donk kalo jadi. Padahal seringkali saya lihat kalo Cianjur sama Garut punya karakteristik yang hampir sama. Yah, apresiasi deh kalo gitu๐Ÿ˜€

      Masalah Satpol-PP, saya keinget waktu semester 1 kuliah dulu. Pas pulang liburan Idul Fitri, di Cicaheum ada razia KTP lho. Jangan sampe ditangkep deh. Palingan juga didenda kalo gak pegang KTP๐Ÿ˜€ Tapi, saya mau pake surat domisili aja sampe KTPE jadi๐Ÿ™‚

      • Teguh Puja
        28 Agustus 2012

        Hihi. Kebetulan mungkin kemarin mendapatkan porsi pembuatan KTPE yang lancar. Syukur alhamdulillah Bang.

        Wih, belum pernah kejadian kayak gitu Bang. Wah bisa sampai ada razia gitu. Semoga gak sampe kejadian kayak gitu lagi Bang.๐Ÿ˜€

        • Triyoga Adi Perdana
          2 September 2012

          Ikut nimbrung ah.
          Di Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah. Kalau memperpanjang mah gak sampe bayar.๐Ÿ˜€
          eKTP jadipun masih tahun depan mereun. heu. .

          • Teguh Puja
            2 September 2012

            Lama amat mas.๐Ÿ˜€

            • Triyoga Adi Perdana
              2 September 2012

              Gak tahu nih mas teguh. Parah pisan๐Ÿ˜€

              • Teguh Puja
                2 September 2012

                Hihi. Katanya kalau di Solo, dari paparan Mas Jokowi, pembuatan KTP hanya membutuhkan sejam. Malah kurang mas. Bener gak ya?

                • Triyoga Adi Perdana
                  2 September 2012

                  Wah, seharusnya sih gitu. Kan sama aja kayak SIM mas, gak butuh waktu lama. hehehe . .

                  Kayaknya lagi jarang update nih mas? What happens aya naon?๐Ÿ˜€

                  • Teguh Puja
                    2 September 2012

                    Jarang update apa Mas. :p

                    Eh iya, ym aku masih belum dikonfirm sama mas yoga.

                    • Triyoga Adi Perdana
                      2 September 2012

                      Update blog, kesana kemari. Kayaknya beberapa ku refresh new update di blog, tetap tak ada tulisan mas teguh beberapa hari ini? Benarkah?๐Ÿ˜€

                      Iya mas, sekarang di dunia sekitar boomingnya sama gtalk. hehe
                      Nanti mas, saya aktifkan. hehehe

                    • Teguh Puja
                      2 September 2012

                      gtalk sedikit kurang nyaman interface-nya mas yoga, jadi saya lebih mengandalkan ym๐Ÿ˜€

                      ya sedang rehat dulu mas๐Ÿ˜€

                    • Triyoga Adi Perdana
                      2 September 2012

                      Ya gtu sih mas, terlalu simple. Tapi gimana lagi, lah wong lagi boomingnya gitu. hehehe

                      Wah wah, cuti apa gimana mas? Pantesan saya singgung sedikit di tulisan saya kok gak muncul2. hehe:mrgreen:

  37. Roni Yusron
    28 Agustus 2012

    Emang jadi mudah kalo udah urusan uang… Itu bukan di daerah Bang El saja, di kampung saya tak jauh beda…
    Lumayan kan kalo yang ganti KTP itu 30 orang…?

    • elfarizi
      28 Agustus 2012

      Iyaaa, lumayan juga. Mungkin saya bikin surat domisili aja deh sampe KTPE jadi๐Ÿ˜€

  38. Tebak Ini Siapa
    28 Agustus 2012

    Eh rese bener ya… yah kayak gitu lah… kayaknya di mana2 gitu T.T
    Di kelurahan rumahku, 10 menit udah jadi. Tinggal foto sama nunggu diprint deh KTPnya.
    Bawa surat RT RW doang… tapi ya gitu, tulisan di atasnya KTP Rp. 0.
    Kenyataannya sana minta 10 ribu, trus eike bilang aja eike gak bawa duit Bu (seriusan cuma bawa 4ribu waktu itu), kan tulisannya 0 rupiah tuh… trus dengan muka gak enak dia ngasihin KTPku haha…

    • elfarizi
      28 Agustus 2012

      Itu seenggaknya lebih keren ada bacaan Rp 0 rupiah-nya๐Ÿ˜€

Silakan komentar apapun :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 28 Agustus 2012 by in curhat, sosial and tagged , , , , .

Arsip

%d blogger menyukai ini: