ELFARIZI

BERBAGI, BERCERITA.

Misteri Hendra

Kawan Blogger, setiap orang pasti punya nama panggilan masing-masing, dong. Mulai yang panggilannya itu nama asli sendiri sampai nama yang lain-lain, entah itu nama kesayangan, nama keren, nama julukan, nama pergaulan, bahkan nama bullying, yaitu nama pemberian seseorang yang tujuannya buat olok-olokan doank. Ada yang bilang, nama yang dikasih oleh orangtua itu berupa doa, jadi jangan pernah diplesetkan. Misalnya, Iwan jadi Ciwok, Gugun jadi Kompreng, Ahmad jadi Demex, Elfarizi jadi G4nT3ng’z, dan lain-lain. Kalau menurut saya, sih, ya diplesetkan atau tidak, yang penting saat memanggil seseorang, diusahakan memanggil dengan nama yang dia sukai.

sumber: pinusbola.blogspot.com (edited)

Nah, perihal nama panggilan ini, sebetulnya saya sedang dilanda kebingungan yang dahsyat. Kebingungan ini menyangkut hubungan saya sama ibu kos. Wah, ada hubungan apa antara saya dan ibu kos? Tentu gak ada hubungan apa-apa, selain hanya seorang anak kos dengan inangnya. Tapi, selama empat bulan saya ngekos dan tinggal satu atap bareng ibu kos (ya, saya tinggal satu rumah), ternyata ibu kos bermasalah dengan nama saya sendiri. Meski setiap hari bertatap muka, dari bangun tidur sampai mau tidur lagi, ternyata gak lantas bikin ibu kos hafal betul nama saya yang simple tapi meyakinkan ini.

Jadi gini, awal saya ngekos (April lalu), di minggu-minggu pertama, ibu kos suka manggil saya Andi.

“Pagi, Nak Andi ….”

“Udah makan, Nak Andi?”

“Nak Andi, uang makan minggu lalu udah ada?”

Pernyataan dan pertanyaan di atas udah biasa saya terima. Padahal, saya suka nyanggah kalau ibu kos udah keliru menyebut nama saya. “El, Ibu … Nama saya El,” ujar saya sambil nahan napas dalam-dalam. “Oh, iya, maaf … Ibu suka lupa terus, Nak Andi.” Heyyaaa!

Setelah dilakukan pendekatan yang cukup intensif, saya dan ibu kos ngobrol dari hati ke hati. Setelah mendalami dan menyelami cerita ibu kos, barulah saya bisa ber-oooh panjang. Ternyata, eh, ternyata, nama penghuni kamar sebelum saya tempati itu Andi, dan sama-sama orang Cianjur pula. Tapi, saya belum dapat kepastian, mana yang lebih unyu antara saya dengan Andi. Jadi, atas alasan itu, ibu kos masih suka ketukar-tukar gitu kalau manggil saya. Rasanya, alasan ini cukup wajar. Saya cuma berharap, lambat laun ibu kos bisa melupakan masa lalunya itu dan mulai move on dengan menyebut nama saya secara benar. El, ya, El.

Sekira dua sampai tiga mingguan setelah saya ngekos (masih bulan April), ibu kos mulai melupakan nama Andi. Mungkin, beliau sudah bisa menerima kenyataan kalau Andi sudah enggak ngekos di situ lagi. Dan, kini ada El, sebagai penggantinya. Tapi, lagi-lagi saya harus nelan ludah sendiri saat ibu kos manggil atau ada keperluan sama saya.

“Nak Hendra, bisa tolong ibu?”

“Pagi, Nak Hendra. Ada kuliah sekarang?”

“Nak Hendra, mau dibuatin teh?”

“Nak Hendra, kemarin kunci pintu depan rusak, jadi tolong belikan yang baru.”

Ternyata habis Andi. terbitlah Hendra. Setiap ibu kos keliru manggil saya, awalnya saya suka menyanggah. “El, Ibu … bukan Hendra!” Barulah si ibunya sadar. “Eh, iya, Nak El. Maaf salah lagi. Jadi, nanti pulang kuliah jam berapa, Nak Hendra?” Heyyya, ibu, please  (-____-“).  Tapi, lama-lama saya gak pernah menyanggah atau mengoreksi lagi kalau ibu kosnya salah memanggil. Dibiarkan saja. Saya juga pengen tahu, sejauh mana ibu kos bertahan memanggil saya Hendra.

Eh, ternyata dibiarkan begitu, ibu kos tetap kuat memanggil saya Hendra sampai sekarang! Jadi sudah empat bulan ini, ibu kos tetap memanggil saya Hendra, meski suka langsung dikoreksi buru-buru. Bahkan teman-teman sekelas saya yang main ke kosan, suka ikut-ikutan menyugesti si ibunya sampai tambah lupa nama saya. Kalau ada teman yang dari Makassar, misalnya, pasti kalau datang ke kos, suka sengaja “jailin” si ibu. “Siang, Ibu … Hendra-nya ada?” Huh!

Sebetulnya, saya gak masalah dengan salah penyebutan itu. Yah, anggap saja nama kesayangan si ibu. Tapi, saya pernah agak jengkel juga. Waktu itu, saya lagi ada di kamar. Terdengar di luar kamar, ada Pak RT ngobrol sama ibu kos tentang pembuatan e-KTP. “Di sini udah ada anak kos baru, ya, Bu?” tanya Pak RT. “Iya, namanya Hendra, dari Cianjur. Anaknya baik, lho,” jawab si ibunya kalem-kalem aja. Saya, sih, di kamar gerutu-gerutu sendiri. Takutnya, nanti orang sekitar sulit nyari nama asli saya. Misalnya, pas ada kiriman pos.

Pertanyaan besarnya, siapakah Hendra? Setelah investigasi ibu kos tentang nama-nama anak kos yang pernah tinggal di rumah itu, ternyata tidak ada nama Hendra. Setelah saya tanya langsung ke ibu kos, siapakah Hendra yang selalu mengusik relung kalbu ibu kos sampai-sampai suka salah memanggil saya, ternyata ibu kos pun tidak tahu. Hendra, Hendra … siapakah dirimu? Semoga misteri ini segera terungkap.

47 comments on “Misteri Hendra

  1. Ping-balik: Kado untuk Elfarizi « cumakatakata

  2. selfbeside
    17 Agustus 2012

    pasti ibu kosnya udh uzur ya, jd pelupa, tp klo kata emak gue “itu tanda sayang ke semua anak”, klo kasus ini “itu tanda ibu kos sayang semua anak kosnya”

  3. septiadiah
    13 Agustus 2012

    hahaha, ngakak sumpah😆

  4. kabutpikir
    6 Agustus 2012

    Postingan yang bagus nih… makasih udah mau bagi2 cerita ke kita, Hendra?!… ahaha

  5. Musim Semi
    4 Agustus 2012

    yang sabar ya hen…hidup itu emg susah2 gampang😀 #kayak ibuk kos..
    salam sama ibuk kos nya..kayaknya si ibuk suka ma hendra tu…😆

  6. cumakatakata
    4 Agustus 2012

    keren hend, lucu abiiiis..
    salam sama ibu kostnya ya…..
    oke, semangat ya hend….

  7. Tebak Ini Siapa
    3 Agustus 2012

    Wiiiii jangan jangan Hendra tuh nama anak kos yang ibu kos doang yang bisa lihat… huekekeke…

  8. armae
    3 Agustus 2012

    Hahahaha.. Hendraa hendra.. Hendra yg anehh..
    Saya ga mau panggil kamu El,. Unyu aja yaa?? Ok Nyu’?? Hihi

  9. Danni Moring
    3 Agustus 2012

    Hendra masih dikebumen?😆, nanti posting dengan pak kades dan bu kades ya..😀

  10. Hijihawu
    3 Agustus 2012

    Hehehe… Mungkin karena El itu, ibu kost takut keliru huruf A sampai Z..

  11. tunsa
    3 Agustus 2012

    perasaan aku udah pernah baca tulisan hendra yg se-tema dengan ini deh…

    • elfarizi
      3 Agustus 2012

      Itu kan edisi Twitter, ini cerita lengkapnya😛

  12. uyayan
    3 Agustus 2012

    waduh,,,, dari andi berganti hendra…
    hendra itu temen saya Hen ralat El,,, hendra yang satu peeedagang hendra yang kedua saaales.
    tapi mending hendara El dari pada”Elfarizi jadi G4nT3ng’z” karena saya urang lembur bacanya Gopattilung’z..

    • elfarizi
      3 Agustus 2012

      Hahahaha … Naon eta Gopatilungzzz haha😆

      • uyayan
        3 Agustus 2012

        sugan El naon atuh hartina da si akangmah ukur maca tina postna Elfa… g(4)opatnt(3)tilung’z… hampura we bisi salah maca. malum s akang urang lembur hehe…

  13. yisha
    3 Agustus 2012

    hahahhahahaaaaaaaaaa………….

  14. Orin
    3 Agustus 2012

    Wahh…semoga misterinya segera terungkap ya Hendra, eh..El hihihihi…
    Tapi seru nih ceirtanya kalo dijadiin fiksi😀

  15. chachu
    3 Agustus 2012

    hahahaha, hendra cinta pertamanya ibu kos kali😛

  16. sangbayang
    3 Agustus 2012

    Wa.., ene ibu kost pasti gak bisa bilang ‘R’ kayaknya..😆

  17. puchsukahujan
    3 Agustus 2012

    Hendra Elfarizi… hahaha boleh juga tuh
    bikin KTP baru, biar klo habis makan gak bayar gak ditagih lagi

    kan yg gak bayar namanya El, bukan Hendra😛

  18. izzawa
    2 Agustus 2012

    sabar ya El..masih untung ibu kos nggak manggil kamu Tukiyem hehe😀

  19. cheila
    2 Agustus 2012

    mas hendra……tunggakan kos bulan kemarin udah dibayar?heyaaaaa😀
    el…el….jauh banget sih antara el sama hendra😀

    innallaha ma’asobirin ya el🙂

  20. Herry Fitrian
    2 Agustus 2012

    yaudah, pake tag name di baju aja mas el kalo ketemu ma bu kostnya

  21. Evi
    2 Agustus 2012

    Hahaha..aku ngakak membacanya.Si ibu punya masalah dengan short memory-nya kayaknya Hendra eh Reza..tolong dimaafkan saja. Jangan2 dulu, dimasa mudanya, ibu kos pernah jatuh cinta pada pemuda bernama Hendra..Kebetulan dia mirip Hendra yg dari Cianjur hahaha…

    • elfarizi
      2 Agustus 2012

      Hahaha, analisis yang keren, Mbak😆

  22. Ilham
    2 Agustus 2012

    bakal makin horor lagi kalo si ibu mulai manggil dua nama, “pagi nak El, nak Hendra….” sambil nengok ke sebelah mas El (padahal nggak ada siapa2) hii… mungkin aja itu nama mantannya si ibu pas muda.😛

    • elfarizi
      2 Agustus 2012

      Hahahahahahahahahaha … suer tiba-tiba jadi parno baca komen ini😆😆😆

  23. Ely Meyer
    2 Agustus 2012

    memang sudah demensia ya ibu kostnya El, kok bisa pelupa spt itu ? usianya berapa ya ?
    atau mungkin namamu bagi ibu kost itu nama cewek , jaid dia berkreasi sendiri deh kasih nama cowok ke kamu 😛

    • elfarizi
      2 Agustus 2012

      Usia beliau 65. Ke anak kos lain gak pernah salah kok. Dan ibu kos ini masih energik banget. Hahaha, mungkin gitu yaaa … logis, logis, logis😀

  24. Triyoga Adi Perdana
    2 Agustus 2012

    Hehehe. .
    Untung gak dipanggil rina!😀
    *bersyukur bersyukur

  25. fannynovia
    2 Agustus 2012

    hahahaa…sumpah lucu banget ceritanya….jadi siapakah Hendra?

  26. monda
    2 Agustus 2012

    nama teman kos lainnya diganti nggak?
    si ibu mungkin kasihan nama kamu kok cuma satu huruf doang “L”

    • elfarizi
      2 Agustus 2012

      Itulah anehnya, Bunda. Di rumah cuma ada 2 anak kos. Yang satu lagi gak pernah salah sebut kok, hehe😀

  27. sweetyvinz
    2 Agustus 2012

    wah wah wah hendra *eh salah# El maksudnya, jangan” ibu gos dapet bisikan tuh buat manggil itu:mrgreen:

    • elfarizi
      2 Agustus 2012

      Hehehe … entahlah, masih jadi misteri😀

  28. jayireng
    2 Agustus 2012

    Ngetes komentar

    #spam tweet gw el ditungguuan

  29. jayireng
    2 Agustus 2012

    Klo gw akan manggil eh ampibi bedak gw mana..!!
    Rempong dehhhh
    Cuzzzz… (Ʃƪ˘˘ﻬ)~♥

Silakan komentar apapun :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 2 Agustus 2012 by in curhat and tagged , , , , .

Arsip

%d blogger menyukai ini: