ELFARIZI

BERBAGI, BERCERITA.

Bercinta di Pesantren

Hmmm, kok, tiba-tiba saya bergidik sendiri, ya, baca judul tulisan ini hehehe. Gak tahu kenapa, dengar kata “bercinta” itu berasa konotasinya mengarah pada aktivitas tabu yang melanggar norma <— halaaah, kejauhan juga, ya, mikirnya🙂 Lebih-lebih disandingkan dengan kata “pesantren”, terdengar kontradiktif banget. Pesantren, kan, tempat belajar agama, kok, bisa-bisanya ada aktivitas “bercinta”? Wah, rupanya prolog tulisan kali ini terdengar, eh, terlihat agak maksa yaaa😐 Gak apa-apalah, maksud saya bercinta di pesantren adalah …

Bermula dari membuka buku harian pas zaman saya SMP. Di antara beberapa lembarnya, terselip beberapa kertas yang saya lipat dan tempel di salah satu halaman. Di antaranya, ada kertas yang berwarna pink, ada juga yang gambarnya Meteor Garden, ada juga yang Snoopy. Sayang, dulu belum ada Shaun the Sheep, Angry Birds, atau Afika😀 Kertas apa itu? *retoris* Itu adalah surat, Pemirsa … Surat-surat yang pernah saya terima waktu di SMP. Ada yang dari teman, ada yang dari TTM-an, dan ada juga yang dari … ehm, mantan pacar!

Surat pink yang masih nempel di buku harian sampai sekarang ...

Aha, saya jadi ingat proses korespondensi alias surat-suratan zaman di SMP dulu. Kebetulan, saya tinggal di sekolah berasrama (baca: pesantren). Tahu dong, pesantren itu apa dan seperti apa aturannya? Tempat laki-laki dan perempuan itu dipisah dan tentu tidak boleh ada komunikasi dan interaksi antara keduanya, jika bukan untuk keperluan darurat.

Tapi, naluri kelelakian saya (#tsaaa) rupanya tidak bisa dibendung. Dalam situasi peraturan yang ketat, kok, sempat-sempatnya uji nyali dengan tebar pesona ke santriwati alias murid perempuan. Sampai akhirnya, ada juga yang mau sama saya *bersyukur* Boleh dibilang dia cinta monyet pertama saya. (Kelebayan terdeteksi #abaikan)

Proses saya mendapatkan pacar tentu amat sangat tidak penting sekali. Tapi, yang ketidakpentingannya itu tidak terlalu kentara adalah proses komunikasi yang terjalin antara saya dan si pujaan hati. Dulu, handphone masih barang mewah. Anak SMP, mana kenal HP. Jadi, kami berkomunikasi lewat surat. Kebayang gak sih, surat cinta ala anak SMP. Saya aja malas ngebayanginnya … #Ahyaaak.

Gimana kok, saya bisa surat-suratan? Jadi, begini ceritanya (silakan ambil posisi nyaman buat dengerin cerita).

Jam 10 malam adalah waktunya para murid laki-laki dan perempuan menghentikan aktivitas belajar mereka di kelas. Setiap murid kembali ke kamar masing-masing. Nah, saat para murid pulang ke haribaan kamar itu, saya mulai beraksi. BERUBAAAH!!! Biasanya saya sudah siap dengan surat cinta saya yang di dalamnya terukir kata-kata sakti. Surat itu saya selipkan di buku. Nah, ketika para murid perempuan kembali ke kamarnya, saya menyusup dan mengendap-endap ke kelas si pacar saya itu. Was-was juga sih, kalau dicurigai maling, kan, bisa berabe. Tapi, itulah perjuangan demi cinta …. #Ahyaaak (lagi).

Saya selipkan buku yang di dalamnya ada surat itu tepat di meja pacar saya, sambil mengambil buku yang sudah ada di situ. Bisa ditebak dong, buku yang saya ambil isinya apa? Ya, surat juga! Waaah, parah juga, nih, bocah!

Keberuntungan adalah jika saya dapat jadwal bulis alias ronda malam. Jika dapat jadwal bulis, biasanya saya bisa lebih leluasa duduk dan nulis surat balasan di kelas perempuan, tepatnya di kelas pacar saya itu. Biasanya dia tahu jadwal bulis saya, jadi dia bisa lebih banyak nulis suratnya. Biasanya isi suratnya panjaaaaaang. Saya pun bisa langsung balas.

Ah, kalau diingat-ingat ternyata nano-nano alias banyak rasanya. Lucu, geli, sampai jijay hahaha. Itulah rasanya puber pertama (disebut pertama, berarti ada kedua, ketiga, dst?). Meski masih SMP, udah bisa berjayus ria, menggombal, merangkai kata-kata yang kebanyakan berisi puisi. Udah, ah, muka jadi merah … malu sendiri😳

Bagaimana dengan Sahabat, adakah pengalaman menarik saat pertama kali puber?

101 comments on “Bercinta di Pesantren

  1. mey
    18 September 2013

    ih ih. . . gue baru baca hehehe. . . seru ya hihihi,
    mirip cerita gue waktu SMA juga kn di psantren, tiap hari kasih buku yg dalemnya tulisan gue sama dia. . . ngasihnya liwat temen jhahaha. tp skrang udah putus, tp lucu jg klo dikenang😀

  2. herma
    8 Juli 2013

    adey yh pa jwa kh d sbut

  3. kabutpikir
    9 April 2012

    Cinta pertama?
    kapan ya?
    kayaknya abad kemaren deh….

  4. arie kusuma
    25 Maret 2012

    seru teman.
    sampai malem2 tulis surat segala.
    tapi, sekarang masih apa kagak ama si cewek itu?
    jangan bilang uwda end alias putus????

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Udah enggak donk … sekarang berteman baik di Facebook aja hehe😀

      • arie kusuma
        25 Maret 2012

        masak gito si kang??
        coba deh inget2 ceritanya. pasti kangen masa itu kan??

        • elfarizi
          25 Maret 2012

          Haha … loh kok malah manas-manasin buat balik😛
          Kalau diinget masa-masa itu, malah bikin ngakak, Bang. Malu sama kelakuan sendiri. Bocah SMP udah bisa gombal😀

          • arie kusuma
            25 Maret 2012

            kan lucu tuh jadi kenangan buat kalian berdua.
            balikan donk.
            dari cerita akang di atas. pasti masih cinta ya ama cwe itu? ayo ngaku….

  5. deui
    23 Maret 2012

    nyambung komen dr Hanggar PS,,,sebenarnya muka loe dah mirip ama cwek kok hahaha

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      nyambung aja ah, kagak ada kabel juga, wi😛

  6. Hanggar PS
    20 Maret 2012

    hahahhaha lucu nic certia gokiel kawan, dah yang lebih gokiel tak kira si Elfarizi tadi ce ternyata co hahahahha

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Hahaha … namanya padahal kan jelas cowok😀

      • Hanggar PS
        25 Maret 2012

        mas judulnya direvisi dunk masa jdulnya bercinta di pesantren tah terlalu kontroversial hahahaha😀

        • elfarizi
          25 Maret 2012

          Haha, justru itu, biar kedengarannya kontradiktif😀

          • Hanggar PS
            25 Maret 2012

            wahhhh mau kayak jupe dan depe yang kontroversialyah

  7. Ping-balik: OD di Pesantren « Catatan Elfarizi

  8. Asop
    20 Maret 2012

    Jujur, saya tertarik dengan judulnya saja.😆

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      haha … ya, cuma judul yang bikin tertarik aja udah alhamdulillah saya mah😀

  9. misstitisari
    20 Maret 2012

    baca judulnya sempet mikir yg nggangga hihihi
    ciyeeehhh yg udh puber, terus sekarang masih puber ga?😛

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Haha … kejebak ya?😀
      masih donk, puber kan sebuah proses haha😀

  10. Ni Made Sri Andani
    19 Maret 2012

    Wah.. setia banget. Sampai surat pink-nya pun masih disimpan he he

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Iya … buat dokumentasi nih, Mbak Made😀

  11. Falzart Plain
    19 Maret 2012

    Aduh, berapa hari dirimu kutinggalkan kian banyak posting menarikmu taksempat kuberjumpa (lho?)

    Nggak mau komentar apa-apa deh… soalnya soal pacaran, di pesantren pula….
    Tapi suratnya keren, masih disimpan…

    • elfarizi
      19 Maret 2012

      Eh, ewako Brader … Hahaha, tak apa-apalah … apapun perspektifmu tentang kedua hal itu, saya terima😀

      • Falzart Plain
        20 Maret 2012

        Dasar phlegmatis… jangan terima-terima saja dong, Bang.
        Sori nih… gak sempat baca semua postingnya, meski pengen.

        • elfarizi
          25 Maret 2012

          Saya gak suka bikin konflik dan gak suka perdebatan,
          mending iya saja …😛

  12. Yusuf Abdac
    19 Maret 2012

    Wah… nekad juga ya?

    Padahal kalo ketauan bisa dihukum berat. Brarti pesantrennya gak ada dinding pembatas cewe ma cowo ya? Saya pernah pesantren juga, tapi ada dinding tinggi yang memisahkan asrama cewe dan cowo, jadi nggak mungkin kita bisa masuk kelas cewe.

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Kebetulan, pesantren saya masih baru dibangun dulu … hehe😀

  13. bensdoing
    19 Maret 2012

    ayoo…lanjutkan pubernya El…selagi masih bisa puber….hehehe😀

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      haha … yang sudah berkeluarga, dilarang puber lagi selain sama istri😀

  14. tri win
    19 Maret 2012

    orang yang baru puber biasanya pintar buat puisi, seperti pengalaman anak saya yang masih smp

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      haha … mendadak gombal tepatnya😀

  15. Phie
    19 Maret 2012

    ehehe.. jadi ingat yang kalaa itu *tsaaah:mrgreen:

    saya kirim surat ke doi, eh kecolongan sama pak gurunya. tulisan siapa itu? sepertinya beliau kenal, dan walhasil saya harus mengubah tulisan menjadi miring hehehe.. akhirnya surat dilanjut dengan titip salam.. ihihikk jadi malu😳

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Waaa … ganti tulisan untuk menutupi alibi hehe😀

  16. Lutfi Retno Wahyudyanti
    19 Maret 2012

    Saya suka judulnya. Meskipun sempat mikir yang tidak-tidak😀

    • elfarizi
      19 Maret 2012

      Maaf, Mbak sudah menjebak hehehe😀

  17. jarwadi
    19 Maret 2012

    kamu smp tahun berapa mas, saya mengenal handphone itu setelah lulus sma lhooo, hehe

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Yang jelas udah lewat dari 2000, mas hehe😀
      Saya kenal sih dari SMP, tapi HP populer di kalangan pelajar itu pas SMA😀

  18. tabah
    19 Maret 2012

    hehehehhehee. . . .. . whhh kenapa gak bulis bareng aja bang. . . biar bisa bareng gitu ndak perlu surat suratan. . .. wkwkwkkwkwkkk

    tpi emang romantis kok klo pake surat-suratan. . .

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      hahaha … mana aja murid perempuan bulis😛

  19. Tebak ini siapa!
    19 Maret 2012

    Hahahahaha…
    Geli juga aku bacanya :p
    Berarti mas romantis yak :p

  20. Tri
    18 Maret 2012

    ehm ehm..manis banget ! pasti mas el puitis banget nig orangnya..🙂

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      haha … bukan puitis, lebih tepatnya sih —> gombal😀

  21. budiastawa
    18 Maret 2012

    Waaa…. bernostalgia neh ceritanya. Mm… kalau cerita mas puber SMP, aku pernah naksir cewek adik kelasku. Tiap kali jam istirahat, siapa yang duluan istirahat dia yang menunggu di samping pintu kelas…. Ah udah ah… itu masa lalu (*takut dibaca istri*) xi xi xi xi

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Haha … cerita yang lengkap aja, Bli … aman kok haha *panas-panasin*😀

  22. fauzanmm
    18 Maret 2012

    wah,, so sweet banget perjuangannya,,😀

    kalo saya ga perna surat2n mas,,
    hehe,,
    ga perna nulis surat

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Wah, gak ngalamin masa klasik ya?
      Wiii … bahasanya —-> klasik😀

  23. raden ikhwan
    18 Maret 2012

    untung gak bercinta beneran🙄

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      wiiii … itu juga jenis cara bercinta kali, Gan😀

  24. sulunglahitani
    18 Maret 2012

    azeee, pake surat2an waktu di pesantren ya??😀
    emang sih, sekarang kata “bercinta” maknanya menyempit jadi konotasi negatif😦

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Ya, saya aja agak geli bacanya setelah dikasih judul bercinta😀

  25. Anie
    18 Maret 2012

    cie.. cie.. ehemm😀

  26. Ely Meyer
    18 Maret 2012

    suit .. suit … lagi nostalgia masa SMP ya🙂

    • elfarizi
      25 Maret 2012

      Iya, Mbak … lagi pengen nginget yang indah-indah😀

  27. gunawank
    18 Maret 2012

    Ya, itulah cinta……, sebuah kata unik, karena di dalamnya bisa terkandung berbagai rasa manis, pahit, asam, pedas, lezat, nikmat……..melebihi nano-nano !

    Salam kenal,

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      Ya, sepakat😀
      Salam kenal juga 😀

  28. indopres
    18 Maret 2012

    wow saya pikir apa ternyata isinya cimon, Nice Post gan……..

  29. Danni Moring
    18 Maret 2012

    hahaha…kenangan memang lucu kalau diingat2 :D…
    sepertinya si el ini idola para santriwati ya😀, ada TTM, ada mantan pacar hehehehe…warna suratnya pink😀 ya?

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      dikiriminn surat kan belum tentu idola, Bang … bisa jadi mau nagih utang hahaha😀

  30. mintarsih28
    18 Maret 2012

    yeah..
    mengenang cinta monyet nih. wah cowok kelahiran tujuhpuluhan modus ngirim suratnya sama ya. inget masa smp aku dikirimmi surat ia selipkan di saku tas ketika saya keluar kelas. tapi dasar aku gadis cuek gak aku baca tapi aku buang. sebab diriku gak mau menspesialkan hanya seorang. enak gak pacaran itu menurutku waktu smp.
    tapi aku salut sama tuh cowok memperjuangkannya mulai kelas satu smp sampai aku kuliah dan lulus. tapi sayang hatiku belum luluh juga.
    dan akhirnya aku nikah dg dijodohkn guru ngaji

  31. onesetia82
    18 Maret 2012

    ceritanya lagi mengenang masa silam ya sob …
    sekarang saya sudah beristri dan sudah beranak lagi …😀

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      hahaha … bagi yang sudah beristri, jangan ingat-ingat mantan lagi, ya, Kang hahaha😀

      • onesetia82
        18 Maret 2012

        ingat sih boleh tapi jangan dijalani lagi …😛

      • bluethunderheart
        18 Maret 2012

        kalau yang masih jombloh seperti blue gimana,kawan…………..wkkw
        salam hangat dari blue
        asyik juga baca postingan ini

        • elfarizi
          18 Maret 2012

          eh, ada bang Blue … kalau yang jomblo silakan berimajinasi hehehe😀

  32. rizalean
    18 Maret 2012

    hihihi. bercinta punya banyak makna ya🙂

    once upon a time, 1986, diriku kelas 2 SMPN 5 Bandung, dapat surat cinta dari gadis manis SMP St Ursula, yang kebetulan satu les bahasa inggris. baru sempet baca di kelas, dan ketauan temen2. jadilah dihukum mbacain surat itu di depan kelas. hukuman yang aneh memang.😀

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      Hahaha .. tahun segitu saya belum lahir, Mas. Pasti seru itu disuruh bacain surat cintanya hahaha😀

      • rizalean
        18 Maret 2012

        lammaa banget bacanya. soalnya bentar-bentar disorakin. tapi ancemannya dilaporin ke guru. jadi ditabah-tabahin aja bacanya…😀

  33. ilhammenulis
    18 Maret 2012

    Ini yang gak sempet saya alamin.. padahal saya pengen banget ngalamin zaman surat menyurat.. kesannya lebih ada usaha, terus nulisnya juga otomatis mesti hati-hati karena harus kebaca..😀

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      memang lahirnya udah di era digital, ya, Bang? hehe😀
      ya, surat-suratan memang nikmat lho😀

      • ilhammenulis
        18 Maret 2012

        surat cinta cuman ngalamin pas sd doang.. itupun bukan saya yang dapet, tapi temen. hihihihi

        • elfarizi
          18 Maret 2012

          waduh … SD dah dapet surat cinta ckckck -__-“

  34. ulfahuswatunhasanah
    18 Maret 2012

    Hahaaa, anak pesantren tow..
    trus sekarang giman kisahnya (kalo blh tau aja sih :D)

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      Itu dulu, kok, Mbak😀
      Yaaa, sama si pengirim surat masih komunikasi biasa aja kok hehehe😀

      • ulfahuswatunhasanah
        18 Maret 2012

        apa iyaaa??masak??
        Hihiiiiii, maaf maaf…😀

        • elfarizi
          18 Maret 2012

          loh loh … kok minta maaf, gak ada yang perlu dimaafkan kok hehehe😀

  35. Eko Wardoyo
    18 Maret 2012

    wahahahahaah surati cinta dari teman, TTM, MANTAN PACAR awawawawawawaw

    bisa bisanya dikau – wah jangan jangan karakteri sipras ngabil dari dirimu ya hahahahaha <- disenangi banyak wanita ckckckck

    dipesantren nyari buku warna pinknya gimana tuch bang hahahahaha sampai masih tersimpan rapi sampai sekarang whuhhhhh,

    puber pertama saya hanya jadi pemuja rahasia <— lagu sheila on 7😦

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      hahaha … si Abang ini tetep ya dihubungin sama fiksi hehe😀
      Dulu kan kertas surat banyak dijual di toko buku, Bang, Ada yang pakai kotak, ada yang harum, dll deh *pengalaman 4L4Y*
      Wah … hanya memuja ya … ckckck …

      • Eko Wardoyo
        18 Maret 2012

        iya ckckckckck – orang yang gak punya teman dan minder kalo berteman

        semasa Sekolah saya hanya bisa mendapatkan 1 teman, yakni teman sebangku saya hahahahahaha

        jadinya hanya bisa memujanya, lagian pesona saya kalau jauh sama bang fariz kkkkkkkk saya cuper cuper cuper kuper🙂

        • elfarizi
          18 Maret 2012

          hahaha … baca komen-komenmu, kayak saya yang lagi komen ke blog orang lho … nyatanya, saya gak seperti yang dirimu bayangkan lho, Bang … hahaha😆

  36. bukanperantau
    18 Maret 2012

    wahh… hahaha
    kapan2 surat cintanya di posting yah.. hahah
    #rasa ingin tahuku tinggi😀

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      asalnya mau diposting, tapi rasanya jadi pengen garuk-garuk dinding … bahasanya gak kuaaat hahaha😆

      • bukanperantau
        18 Maret 2012

        hahaha ayooo ayoo… kuat..kuattt…

  37. puchsukahujan
    18 Maret 2012

    haha….judulnya provokatif
    ternyata isinya tentang cinta monyet #eh

    btw, emang cowok suka punya buku diary ya? baru tau.
    saya aja ogah punya buku diary😆

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      Maklum, otak saya agak lemot buat merekam semua peristiwa, jadi buku harian ampuh buat mengimbanginya, Mbak Puch😀

  38. eraha
    18 Maret 2012

    pertamakali punya pacar ane juga pake surat,,,cewek yang ane taksir ada si kelas sebelah,,,hihihi…

    yg kedua uda agak modern,,,nembak via chat miRc…..

    *malu

    • elfarizi
      18 Maret 2012

      wah, cinta keduanya berarti udah di era digital, ya? keren😀

Silakan komentar apapun :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 18 Maret 2012 by in curhat, Mar 2 and tagged , , , .

Arsip

%d blogger menyukai ini: