ELFARIZI

BERBAGI, BERCERITA.

Beranda 3 : Duh, Lupa!

Beranda 1 Klik di Sini

Beranda 2 Klik di Sini

Salam! Waaah, hidup diem-dieman sama blog itu #sesuatu banget. Menyesakkan. Gara-gara kesel, sudah lima hari cuek-cuekan sama blog. Sakit hati, ngenes, ilfil, ampe mutusin buat pisah ranjang! Tapi, sebetulnya, perasaan gak dapat dipungkiri. Setiap waktu, selalu terbayang wajah si blog kesayangan, selalu terasa kehangatan yang selama ini kami bina. Wah, saya sadar, ternyata saya cuma jaim. Biarlah, masalah kemarin, kan, cuma sekadar riak-riak yang membuat hubungan kami semakin harmonis ke depannya.

Tapi, itu versi lebaynya. Versi aslinya, selama lima hari ini, saya baru memulai aktivitas perkuliahan. Sejak dapat masalah seperti waktu lalu, kesimpulan sementara yang saya buat, saya harus ganti penyedia jasa (provider). Buktinya, hari ini pakai kartu 3, aktivitas ngeblog lancar jaya, sugih mukti, makmur abadi🙂 Aktivitas luring (offline), seperti kuliah dan kerja, cukup membuat saya “lupa” dengan kekesalan pada blog. Meski akhirnya, sungguh gak bijak kalau saya memutuskan silaturahim dengan semua kawan blogger semua🙂

Oke, semangat semua!!! Seperti janji saya, saya mau meneruskan teenlit di Catatan Elfarizi. Silakan dilumat, dinikmati, dan diapresiasi🙂

***

Damn! Begonya aku. Kenapa gak tanya namanya! Apalagi nomor hapenya. Gimana bisa ketemu lagi. Unjat itu luas dan aku gak tahu dia jurusan apa. Padahal dia, kan, orangnya asyik buat berteman. Apalagi aku masih baru di Bandung, jarang-jarang dapat kenalan yang langsung akrab.

Aku merutuki diri sendiri. TMB kali ini lebih hangat, meski tetap tanpa AC. Tak banyak orang, tapi tetap saja aku berdiri. Beberapa orang duduk dan mengantuk.

Hah, nyesek juga. Penampilannya rapi, kelimis, dan cupu, hehehe. Tapi asyik diajak ngobrol. Bayangin aja, cuma naik bis antarpulau aja dia pake kemeja rapi begitu. Hmmm, atau dia sengaja ganti baju pas turun dari bis. Atau, emang dia mau langsung ke kampus berhubung kampus gak ngebolehin mahasiswa pake kaos atau sandal. Tapi, kan, ini Sabtu dan sudah sore pula! Haaah, pikiran jadi ke mana-mana. Tapi yang paling bikin kesel, kenapa aku sampe lupa buat sekadar nanya namanya … apalagi nomor hapenya.

***

Sekarang, aku sudah di kosan Dendi. Dendi itu sepupuku, anak bibiku. Umurnya 5 tahun lebih tua dariku. Dia kuliah di salah satu universitas negeri, jurusan Komunikasi. Dendi sekarang semester 10! Katanya, sih, belajar di jurusannya itu sulit, jadi setiap semester, dia nambah terus bonus kuota. “Maklum, pakenya unlimited paling murah, jadi pas kuota abis, kecepatan menurun,” kilahnya pas aku tanya, kok, lama banget bikin skripsinya.

“Ad, sorry banget, nih. Gue sekarang ada acara, gak bisa ditinggalin. Sebetulnya kemarin udah bilang gak bisa ikut. Tapi, ya … gimana lagi, katanya kalo gak ada gue semua batal,” kata Dendi tiba-tiba pas aku habis mandi.

“Emang segitu pentingnya, ya, loe buat mereka sampe gak ada loe aja acara batal?” dengusku tiba-tiba, kesal. Kalau tahu batal, kan, aku bisa ngobrol lebih lama sama teman baruku, si Cowok kelimis yang muntah di TMB.

“Hehe … ya, gak ada gue gak rame, gitu katanya,” jawabnya enteng malah nyengir. Gak ada sama sekali raut menyesal atau bersalah di wajahnya.

“Ya, udah, sana, sana pergi. Tau gini, gue mending jalan ma anak tadi …,” ketusku sambil buka tas baju.

“Anak mana? Cieee, dah ketemu cewek Bandung loe?” tanya Dendi malah menggoda sambil melemparkan handuk ke arahku.

“Tau, ah, gak penting. Tapi, besok loe janji, ya, anter gue. Kalo gue udah tahu daerah sini, gue juga gak bakal minta anter!” kataku keras ke arah Dendi.

“Iya, iya, Dek Adya,” selorohnya sambil beranjak membawa jaket di lemarinya. “Kalau loe mau, pake aja motor gue tuh!” lanjutnya sambil menunjukkan kunci motornya di atas teve. Motor Dendi di parkir di lantai 1, sedangkan kosnya di lantai 3.

“Dibilangin, gue gak tahu daerah sini,” jawabku datar.

“Oh, ya, gue lupa, anak mami mana bisa bawa motor! Pake alasan gak tahu daerah segala, hahaha,” ledeknya sambil tertawa terbahak-bahak.

“Kampret loe, ah! Gue juga bisa bawa motor, tapi ke rumah sakit. Puas loe!” tandasku sambil menendang ke arah bokong Dendi.

“Eits!” Dendi menepisnya.

Dendi pun pergi setelah menelepon seseorang di ujung telepon. Di antara sepupuku, cuma Dendi yang dekat denganku. Usia kami terpaut jauh, tapi kami merasa sebaya. Selain Dendi, sepupuku yang lainnya kebanyakan cewek. Ada, sih, yang cowok, tapi tinggal berjauhan dan masih kecil-kecil.

Aku merebahkan badanku yang lelah akibat perjalanan Bogor-Bandung. Tapi, lumayan segar karena tadi langsung mandi. Ingatanku kembali ke cowok tadi. Hmmm, dia teman pertamaku di Bandung. Semoga.

33 comments on “Beranda 3 : Duh, Lupa!

  1. Ping-balik: Beranda 13 : Tolongin Gue! « Catatan Elfarizi

  2. Ping-balik: Beranda 12 : Cowok Itu Harus … « Catatan Elfarizi

  3. Ping-balik: Beranda 11 : Dan, Ternyata … « Catatan Elfarizi

  4. Ping-balik: Beranda 9 : Dendi! « Catatan Elfarizi

  5. Ping-balik: Beranda 8 : Pulang, Jangan? « Catatan Elfarizi

  6. Ping-balik: Beranda 7 : Futsal? « Catatan Elfarizi

  7. Ping-balik: Beranda 6 : Anak Mami « Catatan Elfarizi

  8. Ping-balik: Beranda 5 : Bila Pras …. « Catatan Elfarizi

  9. Danni Moring
    3 Maret 2012

    hahahah..hati2 loh inget si cowo yang kenalan tanpa nama tuh :))…keinget mulu ya?😀 wakakkaka.. ntar malah jatuh cinta…jeyuk makan jeyuk😀

  10. Ping-balik: Beranda 4 : Mahasiswa Baru « Catatan Elfarizi

  11. kawanlama95
    2 Maret 2012

    Saya bingung mau komentar apa saya dah baca 2 kali tapi masih ga paham.. jadi mau koment apa ya udah lupa neeh.salam hangat dari bogor

    • elfarizi
      2 Maret 2012

      waaah, banyak yang gak ngerti rupanya … emang gak nyambung ya dari cerita sebelumnya? hehehe😀 soalnya ini kan cerita bersambung hehe😀

  12. Tebak ini siapa!
    1 Maret 2012

    Eh… aku ketinggalan satu episod apa ya.
    Kok udah temenan aja sama yang muntah itu. Hehe…

    • elfarizi
      1 Maret 2012

      Belum temenan kok, Una …
      Ya, silakan diikuti. Una, sorry … aku gak bisa komen di blogmu😦

      • Falzart Plain
        1 Maret 2012

        eh, gak bisa komen? Kok saya juga gak bisa komen di blog berplatform blogspot sih? Kamu gitu ya, Bang?

        • elfarizi
          1 Maret 2012

          Iya, Zart … parahnya, saya cuma bisa komen ke blogmu aja!!! Yang wordpress lain pun gak bisa … sekarang lagi nulis postingannya … Saya udah coba pakai komputer lain dan koneksi internet lain, hasilnya tetap sama. Kesimpulan saya, yang error … akunnya😦

        • Falzart Plain
          1 Maret 2012

          Hmmm… padahal kemarin saya sudah ganti profil jadi Anonymous, tapi ngasih link balik, tapi tetap nggak bisa muncul komentarnya.

  13. rowmanisme
    1 Maret 2012

    saya juga sering lupa gitu, udah nanya nama, kampus, semester, jurusan, eh no hape nya lupa, haha

  14. Ping-balik: Catatanku – 29 Februari 2012 » Eko Wardoyo Personal Blog

  15. Ilham
    29 Februari 2012

    wah ntar diterbitin nih…😀

  16. MasGiy
    29 Februari 2012

    cerita tentang apa ya???

  17. mygreatzone
    29 Februari 2012

    kisah nyata apa hanya tulisan belaka? kok jadi teenlit kek gini. biasanya agak berat gitu klo nulis. padahal mau tak kasih tau info lomba nulis loh yang ngadain Dewan Kesenian Jakarta. udah mulai ada lagi tuh. terakhir 30 Agustus. klik aja dkj.or.id. itu acara tiap 2 tahun sekali. coba aja. nanti aku jadi proof readernya gpp. siap dehhhhhhhhhh. hehehe

  18. Falzart Plain
    29 Februari 2012

    hmmm… masih mikir… (*korslet)

    • elfarizi
      2 Maret 2012

      waaah, banyak yang gak ngerti rupanya … emang gak nyambung ya dari cerita sebelumnya? hehehe😀 soalnya ini kan cerita bersambung hehehe😀

      • Falzart Plain
        2 Maret 2012

        sebenarnya saya korsletnya karena bingung mau ngomen apa… ceritanya saya ngerti kok..🙂

  19. Idah Ceris
    29 Februari 2012

    yeyeyeyeyeyee. ..

    teman cowoook lagii ya. . . 😀

  20. yisha
    29 Februari 2012

    aku juga udah mandi…. :mrgreen:

  21. Eko Wardoyo
    29 Februari 2012

    wahahaha dendi oh dendi /(^o^”) heheheheh

    \(^o^\) (/^o^)/ \(^o^)/ SEMANGATTTT

  22. hany
    29 Februari 2012

    istarahat dulu sana,.. hehehe,…

  23. puchsukahujan
    29 Februari 2012

    ‘lama banget bikin skripsinya’

    baca tulisan ini jadi gimana gitu….kayaknya saya senasib sama si dendi tuh😆
    *menertawakan diri sendiri

  24. Tri
    29 Februari 2012

    mahasiswa abadi ya sepupunya🙂

Silakan komentar apapun :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 29 Februari 2012 by in muda.

Arsip

%d blogger menyukai ini: