ELFARIZI

BERBAGI, BERCERITA.

Apa Kenangan Terindahmu Selama Bersekolah?

Zaman saya SD, tentu gak begini keadaannya. (Sumber: http://www.grahanurdian.web.id)

Akhirnya, program matrikulasi dapat saya lalui juga. Meski pusing karena selama sepekan berkutat dengan bahasa Indonesia dan Inggris, tapi banyak ilmu yang saya dapat dari para dosen. Saya jadi ingat pertama kali mengikuti materi Pemahaman Wacana Bahasa Inggris yang diampu oleh Ibu Susi. Pertama, mahasiswa diajak bercerita tentang pengalaman paling menarik selama sekolah … Saat memutar kembali memori sejak pertama sekolah (kebetulan saya langsung masuk SD, tanpa masuk TK terlebih dahulu), saya jadi ingat sepotong cerita paling berkesan dan bersejarah yang saya alami saat SD dulu. Begini ceritanya ….😀

***

Waktu saya kelas 4 SD, saya sempat tinggal di kaki Gunung Gede-Pangrango, di sebuah desa yang dikelilingi perkebunan sayuran. Saat itu, kebetulan, saya dan kakak saya satu-satunya yang duduk di SMP punya “kewajiban” jika hendak pergi ke sekolah. Kami harus menjinjing termos es untuk dititipkan di beberapa warung yang kami lalui. Saya sendiri punya kewajiban membawa 3 termos es. Sedangkan, jarak rumah ke sekolah yang terletak di Cipanas sekitar 4 KM. Saya harus berjalan sepanjang 2 KM, kemudian dilanjutkan memakai angkot sampai sekolah.

Suatu pagi di hari Senin. Saya sudah siap-siap di dengan seragam dan segala atributnya. Maklum, di hari Senin, kan, ada upacara. Setelah menggantengkan diri dan siap meluncur ke sekolah, biasanya termos-termos es sudah terisi penuh dengan es. Singkat cerita, berangkatlah kami seperti biasa, melalui jalanan berkelok, menyusuri parit, jalan setapak yang di samping kanan dan kirinya terhampar perkebunan sayuran, seperti wortel, kol, dan lain-lain.

Tidak pula begini keadaanya😦 (Sumber: http://www.beritaunik.net)

Nah, ketika kami melewati jalan setapak di samping selokan yang cukup tinggi, saya terpeleset dan jatuh ambruk ke dalam selokan! Gosh … Saya yang badannya kecil dan imut harus terjerembab ke dalam selokan yang tingginya sekitar 1,5 meter dari jalan setapak dan lebar sekitar 1 m. Sedangkan di sana tak ada orang lain, kecuali kakak saya yang dengan sigap menyelamatkan. Termos es dan isinya berantakan dan terbawa air karena arusnya cukup kuat. Waktu itu, saya cuma nangis tanpa tedeng aling-aling … Hoaaaaaaa!!!

Tak apalah, saya bared-bared atau luka kecil dan basah kuyup kena air selokan yang kotor dan arusnya kuat. Tapi, termos es itu! Termos itu sumber penghidupan saya untuk sekolah. Bukan lekas naik ke jalan, saya malah mencoba “menyelamatkan” si termos-termos yang selalu setia menemani saya di kala pagi. Meski, yaaa, semua termos itu tidak ada yang selamat … Oh😦

***

Prok prok prok. Seisi kelas bertepuk tangan, termasuk Ibu Susi. Hahaha, lucu juga, ya, mahasiswa, kok, bercerita masa kecil terus teman-teman lain menyimak dan bertepuk tangan. Karena saya belum pernah masuk TK, jadi menggumam, oh mungkin begini, rasanya bersekolah di TK😀

Bagaimana dengan kawan-kawan blogger semua. Adakah cerita menarik yang paling berkesan selama sekolah?

79 comments on “Apa Kenangan Terindahmu Selama Bersekolah?

  1. susindra
    13 Maret 2012

    Hehe… ketipu dengan gambarnya. lol.

    Wah, masa kecilnya seru, ya. Membantu ortu. Anak baiiikkk…..
    Jadi bernostalgia ke masa Sd.

    • elfarizi
      13 Maret 2012

      Hehehe … Iya, Mbak. Masa yang tak pernah bisa dilupakan. Bekal cerita untuk anak cucu kelak😀

  2. Ping-balik: Tetehku, Inspirasiku « Catatan Elfarizi

  3. Jussmelon
    14 Februari 2012

    saat masih SD uang saku saya cukup Rp.500., itu yg selalu ku ingat🙄

    • elfarizi
      14 Februari 2012

      tahun berapa, itu gan?
      kan 500 punya nilai yang beda-beda kalau dibandingin tahunnya hehehe😀
      kalo tahun 80-an, itu gede hehehe😆

  4. kasmasila
    12 Februari 2012

    kisah masa kecilnya lucu juga Mas bro.
    hampir Mirip ma khdupan aku. tpi kisa disekolahnya beda.

    • elfarizi
      12 Februari 2012

      Oh, ya … wah kebetulan bisa mirip, ya … ditunggu berbagi ceritanya di blog yaa🙂

  5. kasmasila
    12 Februari 2012

    kisah masa kecilnya lucu juga Mas bro.
    jampir Mirip ma khdupan aku. tpi kisa disekolahnya beda.

  6. Pelangi di Embun Pagi
    12 Februari 2012

    huwei….. mas SDnya dimana? samaan euy.. aku juga orang cipanas…. ihihihihi🙂

    • elfarizi
      12 Februari 2012

      SD Lokasari😀
      Ya, bahkan kita satu almamater ya di SMA😀
      *reunian nih*😆

  7. septarius
    11 Februari 2012

    ..
    wah hebat dari bocah sudah bantuin ortu cari duit..
    salut deh..
    ..
    dulu sekolah SD-ku deket rumah, jadi kalau istirahat bisa pulang ke rumah..^^
    ..

    • elfarizi
      11 Februari 2012

      yaaa, awalnya terpaksa, tapi lama-lama jadi seru😀
      asyik donk ya, SD-nya dekat rumah … duit pasti lancar terus hehehe😀

  8. arman budiman
    11 Februari 2012

    wakakka kalau saya dulu pernah ngompol waktu di marahinkepala sekolah , karena mukul teman saya sampai mimisan wakwkakkak

    • elfarizi
      11 Februari 2012

      hahaiii … satu sisi “naluri jagoan” ya sampe bisa mukul teman, tapi kok satu sisi lagi “naluri anak mami” ampe bisa ngompol hahaha😆

      therlalu😀

      • arman budiman
        11 Februari 2012

        haha saya ngmpolnya karena kebelet pipis wkakwakak

  9. niefha
    10 Februari 2012

    akhirnya ttp ke sekolah jg? ato pulang ke rumah?

    • elfarizi
      10 Februari 2012

      waaah, gak memungkinkan kalau dilanjutkan sekolah .. apalagi hari Senin. DUlu menyerah pasrah pulang sendiri dan kakak tetap sekolah😀

  10. anislotus
    10 Februari 2012

    wah, pengalaman seru tuh.. pasti nggak bisa dilupakan!^^

    • elfarizi
      10 Februari 2012

      buktinya lebih dari sepuluh tahun kemudian masih teringat hehehe😀

  11. stupid monkey
    10 Februari 2012

    masa lalu memang selalu indah untuk di kenang ya sob😀

    • elfarizi
      10 Februari 2012

      apapun rasanya, kalau diingatnya pas dewasa begini sih emang indah, bang🙂

  12. ilmii d'end
    10 Februari 2012

    waduh… trus gimna tuh nasibnya si termos es??? terselamatkankah???

    • elfarizi
      10 Februari 2012

      hehe … ternyata banyak yang khawatir sama si termos yaa😀
      termosnya … alhamdulillah … gak terselamatkan😀

  13. Racoonmaccon
    10 Februari 2012

    yah kasian ya yang kejatuh ?
    tapi termosnya ga apa kan ? termosnya ? ga apa kan ?
    hahahahaha
    kalo gue sih dulu pernah nakal naik tembok, terus jatuh kena batu deket mata, akhirnya langsung deh di bawa ke rs dan di jahit. -___-“

    • elfarizi
      10 Februari 2012

      termosnya lecet, bro … pertanyaan gue, itu tembok gak apa-apa loe loncatin? haha😆

  14. tri
    10 Februari 2012

    baru lihat saya footo-fotonya coz tadi agak lola.!
    fotonya ancuuuur banget😀

    • elfarizi
      10 Februari 2012

      Makasih udah dikeprokin hehe😀
      Ya, masa kecil seburuk apapun, indah dikenang saat sudah dewasa😀

  15. tri
    10 Februari 2012

    prok proooooooooooook…ikutan tepuk tangan🙂
    masa kecil selalu menyenangkan ya..

  16. anazkia
    10 Februari 2012

    Itu foto2 di atas dalam rangka apa, sih? Kok aneh yo?

    • elfarizi
      10 Februari 2012

      Pernah jatuh ke parit juga ya???
      Hahahahahaha *pengen ikut ketawa juga deh*😆

      Iya, Mbak … itulah masa lalu, kelak kita bagikan ke anak cucu (kita??? gue aja kayaknya yaaa)😀

  17. anazkia
    10 Februari 2012

    Salam kenalllllllllllllllllllllll #tereak make TOA masjid sebelah😀

    Membaca ini, sungguh saya tertawa. Maaf bukan hendak mentertawakan, tapi ada kalanya masa lalu selalu membuat kita tertawa, meski sesekali diselipi duka. Ketika terjatuh, saya bisa membayangkan perasaannya ketika itu (nah nulis ini mellow) hiks…

    Tapi pengalaman2 seperti itu yang mengayakan kita juga menjadi “harta” saat dewasa. Harta untuk bisa dibagi kepada sesiapa, bahkan kelak untuk anak cucu kita (lah kalau ini ngekek saya) ehehehehe…

    Saya pernah jatuh juga, tapo gara sok2an jalan merem, jatuh ke tepi parit😀

  18. zilko
    10 Februari 2012

    Masa sekolah memang masa yang menyenangkan ya, hehehe😛

    • elfarizi
      10 Februari 2012

      betul, Bang Zilko … kalau ingetnya sekarang jadi pengen ketawa aja😀

  19. ke2nai
    9 Februari 2012

    huaaaaaa….. itu gambarnya lucu2 bgt… pasti kyk angkatan unyil ya gak lulus2 SDnya.. Hihihi…

    • elfarizi
      10 Februari 2012

      Haha … ngeri juga kalau ada anak SD kayak gitu, Bunda🙂

  20. Idah Ceris
    9 Februari 2012

    ahahaaha. . .
    modelnya centil-centil bangeet ya kak fariz. . .😛

    • elfarizi
      9 Februari 2012

      semoga Idah dijauhkan dari sifat begitu yaaa hehehe😀

      • Idah Ceris
        11 Februari 2012

        ahahaah. ..

        maaf kak fariz, idah anak baik-baik. 🙄

        3memuji diri.😀

        • elfarizi
          11 Februari 2012

          percaya nggak ya???
          percayalaaaaah😀

  21. Uminaufal
    9 Februari 2012

    sepotong kenangan inda tentang perjuangan hidup🙂

    • elfarizi
      9 Februari 2012

      betul, Mbak🙂
      indah kalau dikenang …

  22. kenangan yang indah tentang potongan perjuangan hidup saya rasa🙂
    Saya pun banyak kenangan2 spt itu, saat menjalaninya biasanya ada kesedihan, tp saat semua itu terlewati, yg tersisa adalah kenangan2 maniezz.
    Sukses terus yaa..

  23. Tina Latief
    9 Februari 2012

    hahaha gokil…
    itu kalau saya mah engga segila itu, tetapi banyak prestasi yang di dapat…nyesel engga bandel di sekolah…

    • elfarizi
      9 Februari 2012

      waah … mbak Tina berarti anak baik yaaa. Lanjutkan itu😀

  24. elfarizi
    9 Februari 2012

    Cerpen “Lelaki Itu” maksudnya? Ada kok di Top Klik Side Bar atau di menu Fiksi😀
    Yaaa … begitulah, cerita masa kecil. Menunjukkan bahwa saya pun pernah kecil, bang Falzart😀

  25. Falzart Plain
    9 Februari 2012

    Tadinya saya nyari cerpen yang kemarin sih… Hehe..
    Cerita masa kecil, ya? Hihihi… ceritanya sulit. Kalau saya di posisi itu juga pasti saya nyari termos itu.

  26. melly
    9 Februari 2012

    Pengalaman lucu, seru dan haru.
    Bagaimana seorang anak kecil yg lg dpt musibah tp dia tetep memikirkan sesuatu yg menjadi penyambung sekolah.
    berarti mas elfarizi org yg bertanggung jawab.

    • elfarizi
      9 Februari 2012

      yaaa … dulu memang galaunya karena si termos yang kebawa arus, mbak😀
      Amin amin amin amin lah, semoga dugaannya jadi doa😀

  27. Irfan Handi
    9 Februari 2012

    Sepertinya pengalaman seperti ini pernah dibuat menjadi PR Berantai beberapa waktu yang lalu oleh teman-teman blogger.
    Salam persahabatan selalu Kawan.😉

    • elfarizi
      9 Februari 2012

      Oh, ya … saya belum lihat tuh dan belum pernah dapat PR-nya. Kebetulan saja, nulis ini karena ingat kejadian di kelas hehehe😀

      Salam persahabatan juga😀

  28. Gandi R. Fauzi
    9 Februari 2012

    Memang masa SD juga penuh kenangan ya? apalagi ada tantangannya kaya jatuh ke selokan, dll, hehe…😀

    • elfarizi
      9 Februari 2012

      tantangan memilukan itu mas Gandi😀

  29. giewahyudi
    9 Februari 2012

    Jiaaaa. Fotonya asli kocak, tapi menyedihkan juga..

    • elfarizi
      9 Februari 2012

      itu foto comotan, Mas😀
      Menyedihkan sih dulu, sekarang malah suka pengen ketawa kalau ingat cerita itu😀

  30. zalzzz
    9 Februari 2012

    Hi.hi.hi..masa sd emang lucu2 ya… W aja,dulu wktu sd sering nangis dikerjain sama teman2 w,,,

    • elfarizi
      9 Februari 2012

      Waaah, bang Zalz suka di-bully yaaa???
      *kasihan*😆

  31. elfarizi
    9 Februari 2012

    saya ikhlas, bang Ben diketawain *pasrah*😀
    ya, dulu memang pedih, tapi sekarang saya juga malah pengen ketawa kalau ingat kisah ini😀

    Hayo, saya panasin dah buat kembali ke masa kecil😀

  32. bensdoing
    9 Februari 2012

    hahaha:D….sorry ya sob bukannya sya ngetawain lho….
    hanya mmg kejadiannya sungguh lucu sob….
    kalo memori sya kyknya belum “in” utk msk ke dunia masa kecil sya….perlu “dipanasin” dulu sptnya…
    happy blogging ya !

  33. Keven
    9 Februari 2012

    Kisah kasih di sekolah, bener2 tidak terlupakan…saat kita masih naif, polos, dan tulus, belom banyak pertimbangan dan intrik2…hehehe

    Salam kenal!

  34. nique
    9 Februari 2012

    dulu pas ngalamin pasti sedih banget ya
    apalagi isi termosnya sumber penghidupan😦
    tapi sekarang malah jadi lucu hehehe
    saya rasanya tak ada yang selucu dan semiris itu
    atau masih terlupakan ya? Nantilah saya kembali jika teringat yah hehehe

    • elfarizi
      9 Februari 2012

      wiiii … sedih betul, Mbak … apalagi itu hari Senin😀
      sekarang sih, cuma ketawa-ketawa aja kalau ingat itu ….

      Ya, ayo diingat-ingat lagi, Mbak …😀

  35. Ilham
    8 Februari 2012

    duh sedih amat termos2nya hanyut…😦
    kalo aku mungkin yang paling menyenangkan itu setiap pulang sekolah (SD). karena dulu ortuku dua2nya kerja. jadi aku sering sendirian di rumah. jadi bisa ngelakuin apa aja.:mrgreen: tapi agak soreannya aku harus ngaji juga di madrasah.

    • elfarizi
      8 Februari 2012

      wah sendiri memang menyenangkan ya, bang Ilham?😀
      berarti dari kecil udah dididik jadi anak soleh nih ya, suka ngaji di madrasah😀

      • Ilham
        9 Februari 2012

        wakaka soleh apanya. keasikan maen sama temen2… sampe seragam tiap hari kudu ganti karena dekil.:mrgreen:

        • elfarizi
          9 Februari 2012

          Itu nikmatnya jadi anak-anak, bang … seragam dekil!😀

  36. Eko Wardoyo
    8 Februari 2012

    /(^.^”) – pengalamannya menarik ya bang Fariz, Jadi Terharu dan tepuk tangan juga saya

    d(^.^”)

    • elfarizi
      8 Februari 2012

      hehe … makasih udah mau tepuk tangan😀

  37. Citra Taslim
    8 Februari 2012

    kalau saya punya bayak sekali kenangan indah waktu SD, semuanya berkesan.
    milai dr kontes nyanyi2 di kuburan (dulu d belakang SD sy ada kuburan). Belajar bikin nasgor pertama kali buat bekal di sekolah&rasany bangga bgt bs buat sndr. satu2ny murid yg berhasil ngafalin sejarah candi prambanan.

    tapi, sebagai anak guru, kalau ada program suntik dr puskesmas ke sekolah tiap tahun, maka saya tiap tahun akan dijadikan contoh anak berani. maju sebagai peserta pertama untuk disuntik. waktu disuntik jantung pengen copot&mau nangis aja d depan. tapi ditahan2, nah abis disuntik pura2 bilang ga sakit biar yg lain ikutan berani maju. nah, karna berani pulangny boleh minta dibeliin jajanan atau makan deh ama Ibu.🙂

    • elfarizi
      8 Februari 2012

      Wesss … pinter betul ya, sampe hafal sejarah Candi Prambanan😀
      Kalau masalah suntik, itu juga juga saya rasakan … pasti menegangkan😀

  38. puchsukahujan
    8 Februari 2012

    untung gak disuruh memperagakan gimana nangisnya waktu itu
    klo iya, pasti lebih keras applause yang diberikan teman-temannya😀

    • elfarizi
      8 Februari 2012

      Ckckck … Mbak Puji … Jangan sampe ini ada sendal yang udah putus nyasar ke sana deh hahaha😆

      Jaim lah, mbak! Cowok nangis itu bisa mengurangi wibawa sebanyak 50 mg!

  39. Rio
    8 Februari 2012

    Hehee,, pengalaman yang lucu ya mas elfarizi,,

    • elfarizi
      8 Februari 2012

      Iya, nih lucu tapi pedih hehehe😀

      • ndutyke
        10 Februari 2012

        Aduuuh….. Kasian lho😦
        Trs nyampe rumah dimarahin Ibunya gak, Mas?

        • elfarizi
          12 Februari 2012

          gak dimarahin kok .. cuma nangis murni karena termosnya ilang hehehe😀

Silakan komentar apapun :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 8 Februari 2012 by in curhat, Feb 3 and tagged , , , .

Arsip

%d blogger menyukai ini: