ELFARIZI

BERBAGI, BERCERITA.

Kenapa Harus Rumah Sakit Ini Lagi?

(sumber: google image)

Hari ini, waswas menyelimuti seluruh keluarga saya: mama, papa, saya, dan kakak ipar. Teteh saya satu-satunya akan segera menghadapi tindakan medis yang pasti tidak mudah dijalani. Operasi! Ya, dioperasi. Siapa orang yang mau dan senang dioperasi, mempertaruhkan segala macam resiko di hadapan para dokter bedah. Kecil maupun besarnya tindakan operasi, tetap resiko terburuknya adalah kematian. Demikian yang pernah diucapkan dokter anestesi saat saya hendak dioperasi beberapa bulan silam.

Teteh saya akan menjalani laparoskopi, tindakan bedah yang lebih modern dibanding operasi konvensional pada umumnya. Tindakan ini diambil untuk membuka sumbatan pada tuba falofi. Bila tidak dibuka, sumbatan tersebut menghalangi sperma menuju sel telur hingga tidak memungkinkan terjadinya pembuahan. Operasi tersebut akan dilaksanakan besok Kamis (26/1) pukul 08.00 WIB di Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS). Semoga Allah memberikan jalan terbaik bagi kami sekeluarga.

Kenapa Harus RSHS Lagi, Tuhan?

Meski kami tinggal di Cianjur, namun ternyata laparoskopi tersebut hanya bisa dilakukan di Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS), Bandung. Satu tamparan keras bagi keluarga, terutama saya sendiri. Saya kira, saya tak akan lagi menginjakkan kaki di RS kebanggaan masyarakat Jawa Barat ini. Padahal, setiap melewati RS, saya selalu memalingkan muka tak mau melirik sedikit pun, apalagi memasukinya. Kenapa?

Ini mengingatkan saya pada 5 tahun lalu, saat kuliah di semester 1. Saat itu, keluarga kami kehilangan anak bungsu, adik saya yang masih berusia 5 tahun. Namanya Salma Nur Fauziah, biasa dipanggil Zia. Dia sangat dekat dengan saya. Saat itu, dia sakit keras. Di rumah sakit setempat, ia divonis tifus. Setelah dirujuk ke RSHS, ia divonis DBD. Pertama ia sakit, saya masih ada di rumah saat itu. Namun, meski berat, saya terpaksa pulang ke Bandung karena saat itu adalah waktu UAS.

Saya ingat kata-kata terakhir yang pernah dia ucapkan. Suatu malam, dia merengek ingin dibacakan cerita tentang Nabi Adam dan Nabi Muhammad. Setelah selesai, ia berceloteh, “Aa, sekarang Nabi Muhammad di mana?” Saya menjawab simple, “Di surga, Sayang.” Lalu ia menimpali, “Aa, Zia pengen ke surga ….”

Dan, satu hal yang paling menyisakan sesal yang amat dalam adalah saat saya hendak menemui Zia di RSHS. Malam itu, teteh menelepon kalau Zia terpaksa dirujuk ke RSHS karena kondisinya semakin memburuk. Saat itu, pukul 11 malam. Tanpa berpikir panjang, saya segera meluncur ke RSHS yang cukup jauh dari kos saya di Bandung Timur. Dengan terus mengucap doa dan tak hentinya jantung berdegup-degup sepanjang jalan, akhirnya saya sampai di RSHS.

Saya segera mencari UGD, namun ternyata teteh sudah berdiri hendak menjemput di lobi depan. Teteh terdiam menatapku kosong, tanpa ekspresi. Saat kami berhadapan, teteh langsung mendekap saya erat-erat. Tangannya menggigil, isak tangisnya begitu pilu terasa di dada, dan saat itu teteh bilang … Zia sudah pulang.

Saya permisi, ambil dulu tissue ….

Yaaa, sejak saat itu, saya pribadi enggan menginjakkan kaki di RSHS. Saya tahu, sikap seperti ini adalah hal yang tidak logis dan mengganggu. Saya harus kuat melawan dan menaklukkan rasa “takut” dan “benci” itu, dengan menyugesti diri dengan hal-hal positif. Dan, esok saya harus siap … mendampingi kakak ipar saya menunggu teteh yang akan segera berhadapan dengan para profesional medis. Semoga semua diberi kelancaran dan keluarga kami segera tersenyum kembali🙂

Cerita tentang Zia, saya fiksikan di sini.

36 comments on “Kenapa Harus Rumah Sakit Ini Lagi?

  1. interior consultant
    29 September 2012

    salam sukses ya

  2. niefha
    10 Februari 2012

    gimana kabar teteh?
    sudah membaik?

  3. Ilham
    2 Februari 2012

    waduh. sedih sekaligus terharu baca cerita tentang Zia..😥 gimana keadaan tetehnya? moga lekas sehat..

  4. tank top
    30 Januari 2012

    salam kenal aja yaaa…sukses slalu

  5. Rio
    29 Januari 2012

    Salam kenal sobat,,
    saya doakan semoga yg sakit cepat sembuh dan semakin sehat,,amiiin,,

    • elfarizi
      29 Januari 2012

      Salam kenal juga … Ya, makasih Mas doanya😀

  6. elfarizi
    25 Januari 2012

    Amiiin, thanx Aniiiis …

    Salam juga buat adeknya yaaa, jangan galak-galak hehehe😀

  7. anislotus
    25 Januari 2012

    Amiin… semoga lancar oprasinya🙂
    moga Adik zia juga tenang di sana…
    kejadian nggak menyenangkan memang suka bikin kita menghindari hal yang berhubungan dengan itu… semangat!!!

  8. Evi
    25 Januari 2012

    Kehilangan adik tercinta emang tak mudah. Dan membenci rumah sakit ini juga manusiawi. Saya berdoa semoga si Teteh sukses dengan operasinya dan Mas elfarizi akhirnya dapat ponakan🙂

    • elfarizi
      25 Januari 2012

      Thanx Mbak Evi atas doanya😀
      Amiiiin sekali😀

  9. elfarizi
    25 Januari 2012

    Amiiin. Thanx Mas Ajo🙂

  10. Gusti 'ajo' Ramli
    25 Januari 2012

    semoga operasinya berjalan lancar dan cepat sembuh kembali seperti sedia kala…

  11. Allisa Yustica Krones
    25 Januari 2012

    Aduh, sedihnya…

    Pengalaman kehilangan orang yang dicintai memang traumatis banget, bisa dimengerti…

    Semoga operasi besok lancar dan teteh-nya segera pulih ya… God bless!

    • elfarizi
      25 Januari 2012

      Yaaa, makasi Bunda Raja😀
      Amiiin, GBU too😀

  12. Sayyidah 'Ali
    25 Januari 2012

    aku pernah trauma, sama tenaga medisnya..hehe..sekian tahun aku tak pernah berhubungan dengan ahli kesehatan, tapi akhirnya aku memang harus berhubungan lagi dgn mereka.. itulh yang namanya hidup, tak pernah lepas, dari dunia kesehatan..
    semoga oprasinya berjalan lancar, menghadapi keaadan apapun tenang perasaan yang tenang adalah lebih baik

    • elfarizi
      25 Januari 2012

      Yaaa … semoga juga trauma itu bisa lekas hilang😀
      Makasi doanya😀

  13. Ratna
    25 Januari 2012

    Iam sorry 2 hear that,,,wish ur sister get better so on..

  14. Ely Meyer
    25 Januari 2012

    semoga semuanya berjalan lancar ya, dan tetehnya lekas sehat kembali

    • elfarizi
      25 Januari 2012

      Makasiiih, Mbak Ely😀
      Amiiin ya Rabb🙂

  15. tri
    25 Januari 2012

    semoga operasi tetehnya berjalan lancar yaaa…
    sekalian lapor linknya juga sudah tri pasang..
    tetap semangat ya😉

  16. Abed Saragih
    25 Januari 2012

    Cepat sehat dan tetap semangat supaya gak juga RS itu lagi.🙂

    http://www.disave.blogspot.com

    Salam Persahabatan.

    • elfarizi
      25 Januari 2012

      wah, selamat datang mas Abed. Horaaas😀
      semoga rumah barunya lebih nyaman yaaa😀
      saya pasang link-nya😀

  17. nandobase
    25 Januari 2012

    Pengalaman traumatis menyebabkan Agan segan untuk kembali ke RSHS. Saya bisa memakluminya. Semoga Agan sekeluarga tabah menerima cobaan ini, ya….

    • elfarizi
      25 Januari 2012

      Oke, agan nando … tenkyu juga😀

  18. Syifa Maharany Arjumand
    25 Januari 2012

    menggigil bacanya. jadi ingat saya dirawat gejala DBD dulu pas kuliah.
    jadi parno karena pasien DBD sebanyak 3 orang yang meninggal di dorong blankar di hadapan saya. waktu saya berfikir penyakit semacam ini mematikan.
    dan sumpah, sampai sekarang pun enggan mau masuk lagi rumah sakit itu. dulu ada acara nengok temen mama, tapi nyeret kaki aja ampe suseh…
    semoga tetehmu cepat pulih ya za..🙂

    • elfarizi
      25 Januari 2012

      Untung teh Syifa gak kebawa di blankar itu ya hehehe😀
      Ya, amiiin teh. Makasih😀

  19. ^omman
    25 Januari 2012

    Saya do’akan … semoga Zia sdh bahagia di syorga …

  20. iiz
    25 Januari 2012

    yang tabah kang, ,
    pngen ikut ngambil tisu dnger cerita zia..

    • elfarizi
      25 Januari 2012

      Amiiin, Is …
      Kuncinya memang pada sabar dan ikhlas😀

      Thanks😀

  21. yisha
    25 Januari 2012

    moga cepat sembuh….

Silakan komentar apapun :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 25 Januari 2012 by in curhat, kesehatan and tagged , , , , .

Arsip

%d blogger menyukai ini: