Dangdut Asyik, Dangdut Masyuk

Selamat pagi, semua. Salam dangdut! Wah, jangan kaget apalagi protes, ya, disapa begitu. Karena saat ini, saat tulisan ini dibuat saya sedang asyik mendengarkan radio di pagi hari. Dan, acaranya adalah musik dangdut! Mantap gak? Gak, biasa aja. Ya, udah, maaf kalau begitu. Awal memutuskan “setia” mendegarkan radio ini karena pas saya nyalakan, Ayu Tingting lewat Alamat Palsu-nya langsung menyapa. Gimana gak tergoda, suara imutnya sambil berteriak dan bertanya, “Di mana, di mana, di mana …”  langsung menyambar seketika waktu radio dinyalakan. Meski saya heran, kapan Ayu, nih, bisa ketemu alamat aslinya.

Setelah “gak sengaja” khatam Alamat Palsu, lagu dangdut lainnya kembali membuat saya enggan berpaling. Apalagi dengan entakan musiknya yang nge-beat, membuat jari-jemari ikut menari, kepala angguk-angguk, pinggul bergoyang … Ups! Jangan diteruskan. Bahaya kalau sampai sahabat narablog membayangkan aksi saya itu. Gak kebayang, kan, mendengarkan musik dangdut sambil ngetik tulisan di blog. Yang jelas, saya gak sampai patah-patah, ngebor, ngecor, kayang, apalagi goyang gayung.

Mojang Bandung yang sukses memopulerkan Keong Racun. Ayo tebak, siapa mereka? Yang tahu, dikasih hadiah foto-foto Sinta Jojo lainnya ... :neutral:

Selain musik yang menghipnotis, ada sisi lain yang menggoda dari musik dangdut. Liriknya! Coba perhatikan beberapa kutipan lirik dari lagu yang saya dengarkan.

Awalnya aku cium ciuman/ Akhirnya aku peluk pelukan/ Tak sadar aku di rayu setan/ Tak sadar aku ku kebablasan/ Ku hamil duluan sudah tiga bulan/ Gara gara pacaran tidurnya berduaan/ Ku hamil duluan sudah tiga bulan/ Gara gara pacaran suka gelap gelapan// (Hamil Duluan, Tuty Wibowo)

Setiap malam, di pinggir pantai mobil bergoyang/ Tidak di pantai, tidak di hotel orang bercinta/ Setiap malam, di bawah lampu yang remang-remang/ Ada patroli, tapi tak peduli yang penting happy/ Ada yang genit, ada yang centil, ada yang nakal/ Dan adapula kaum wanita penjaja cinta/ Cari yang enak tak perlu mahal di hotel-hotel/ Biar di pantai, di setiap mobil nikmat bercinta// (Mobil Bergoyang, Lia MJ ft. Asep Rumpi)

Dasar kamu kepiting laut/ Banyak cewek bertekuk lutut/ Guk angguk-angguk gut manggut-manggut semua kepincut/ Lejong lejong cing aku bukan es lilin/ Diisep disedot abis manisnya kau banting/ Lejong lejong cing aku bukan cewek clubbing/ Yang mudah kau piting aku takut nanti bunting// (Kepiting Laut, Tracey Kuen)

Aku terlanjur mencintaimu/ Hingga membuat hilangnya kesadaranku/ Kenikmatan sesaat kuterima darimu/ Janji manis kau bisikkan ke telingaku/ Kutinggalkan masa indah remajaku/Demi untuk sehidup dan mati denganmu/ Hamil muda karena kata-kata manismu/ Menyesal kini tiada berguna bagiku/ Bagiku// (Hamil Muda, Geby Parera)

Dasar kau keong racun/ Baru kenal ngajak tidur/ Ngomong gak sopan santun/ Kau anggap aku ayam kampung/ Kau rayu diriku, kau goda diriku, kau colek diriku/ Eyyy kau tak tau malu/ Tanpa basa basi kau ajak happy happy/ Mulut kumat kemot mata nya melotot/ Lihat body denok pikiranmu jorok/ Mentang-mentang kocai aku dianggap jablai/ Dasar koboi kucai ngajak chek in dan santai// (Keong Racun, Lissa)

Kamu jangan cemburu bila aku denganya/ Sedang bercumbu-cumbu di depanmu waktu itu/ Kan aku sudah bilang cinta tak cukup satu/ Bukan hanya dirimu yang ada dalam hatiku/ Nggak zaman punya pacar satu saja/ Enggak zaman pacaran harus setia/ Nggak zaman cewek itu harus ngalah/ Enggak jaman cewek selalu di bawah/ Aku wanita masa kini/ Kupunya cinta sana sini/ Tidak di jajah laki-laki/ Tak akan pernah sakit hati// (Gak Zaman Punya Pacar Satu, Lolita)

Mau Jurus Ngebor Atau Jurus Patah Patah/ Kita Bergoyang Sambil Berdendang/ Aduh Nikmatnya Bukan Kepalang/ Goyang Sih Goyang/ Jangan Sampai Kepeleset Bang/ Kalau Jatuh Pasti Sakit Bang/ Makanya Pakai Sutranya Donk/ Ikuti Irama Gendang Berdendang/ Musiknya Asyik Hati Tambah Riang/ Abang Sayang Asik Bergoyang/ Jangan Lupa Sutranya Bang// (Goyang Kamasutra, Julia Perez)

Setop! Jangan diteruskan … Bahaya, bisa-bisa isi blog saya gak beda kelas sama stensilannya Fredy S. Itulah sederatan lirik lagu-lagu dangdut yang nge-hits saat ini. Gak cuma bisa dinikmati pagi hari, di saat anak-anak sedang menikmati liburan Minggu, lagu-lagu ini udah biasa dijumpai di dalam bis, di acara pernikahan, dan tempat lainnya.

Di tempat tinggal saya saja, ada tetangga yang hobi karaoke lagu-lagu dangdut. Kondisi rumah yang berimpitan satu sama lain tentu membuat tetangga lainnya lama-lama bisa hafal lagu yang biasa “diperdengarkan” secara gratis oleh si tetangga peghobi karaoke itu. Maka, wajar banyak anak-anak pun mendadak hafal lagu dengan lirik-lirik yang … saya nilai kotor, nakal, dan binal.

Lirik dangdut zaman sekarang itu ... TERLALU! (sumber: http://www.haritsaja.wordpress.com)

Ya, tentu cara menilai itu bergantung pada individu. Namun, saya sendiri cenderung risih dengan lirik-lirik yang cukup populer itu. Penggambaran gamblang tentang hubungan lawan jenis, pencitraan wanita yang cenderung negatif, dan anggapan gaya hidup yang keliru menjadi seolah “biasa saja”, itu yang membuat lagu dangdut kian dicap musik kampungan, norak, dan berkelas rendah.

Apakah ini pemicu merajalelanya hubungan seksual bebas, gaya hidup hedonis, dan kebiasaan buruk lainnya yang biasa terjadi di tengah masyarakat? Tentu, bisa ya, bisa tidak. Atau, bisa jadi tidak sepenuhnya benar. Tapi, saya pikir, lagu dangdut dengan lirik “tercemar” juga ikut andil menyumbang efek negatif pada hal itu. Meskipun, ada juga lagu-lagu dangdut populer masa kini yang masih relatif “aman” dan “sehat” untuk didengarkan.

Mari berbijak, sahabat. Semoga saja anak Indonesia terselamatkan dari “bahaya” lagu-lagu yang biasa didengar di lingkungan sekitar mereka.

60 thoughts on “Dangdut Asyik, Dangdut Masyuk

  1. saya tambahin y…
    Bandung bergoyang lagi/goyang yang bikin lupa anak istri/Bandung bergoyang lagi/goyang yang kayak iklan sabun mandi di tv/……..
    hhhaaaaa :D

  2. Ping-balik: Evaluasi Blog EkoEriyanah | ekoeriyanah

  3. hihihi.. dangdut aku suka pake untuk ajang seru2an atau ledek2an :D

    Tapi soal lirik emang sering terlalu vulgar dan biasa seh.. dan seringnya berulang2 deh >.<

  4. bener tu, dangdut sih dangdut, tapi tolong liriknya itu.
    lagu wali yang ada kata bajin*** aja di ganti jadi cacingan, kenapa lagu yang liriknya blak-blakan gini malah di biarin merajalela ya ?
    atau mungkin ini supaya mudah di ingat di masyarakat ya ?

    oke salam dangdut :mrgreen:

  5. betul itu, memang sungguh T E R L A L U

    hehehehe muph baru bisa mampi bang, gak kebayang dah dengerin dangdung atu atu untuk nyatet itu lirik =))

    d(^o^”) – semoga bangsa semakin sadar dengan pembuatan lirik lirik yang membangun dari segi pendidikan gak selalu membawa bawa sensualitas yang mungkin laris dipasaran tapi membawa dampak buruk unuk generasi kedepan

    d(^.^”) – tetap semangatttt

  6. Waduh kalo liat goyangan artis dangdut yg hot dan cenderung merangsang emang kesan nya buruk.Musik itu adalah salah satu bentuk seni dan orang2 yg di dalam nya adalah penggiat seni jadi menurut saya apapun jenis musik nya atau apapun aliran musik nya itu patut kita acungkan jempol dan bukan untuk di cemo’oh maupun di rendah kan.

  7. wah … aku kaget lho El, waktu tahu banyak video ndangdut di You Tube yang penyanyinya kok malah berjoget seronok, malah kayak berstriptease, sedang yg nonton di bawah anak anak, ada pak polisinya lagi ampun … kok bisa begitu ya, aku ketinggalan jaman deh

  8. kalo urusan lirik, saya memang kurang suka dengan lirik lagu dangdut sekarang el.. lebih enak lagu dangdut zaman dulu, zamannya evie tamala gitu.. asyik-asyik musik dan lriiknya.. hmm, kalo nenek saya denger lagu yang hamil duluan itu, haduuuhh langsung dah beliau misuh-misuh gk jelas.. hahahaha, gk suka ama liriknya.. :lol:

    oya, kemaren sempat nonton konser dangdut di tipi.. dan hahahahaa, ada judul lagu yang sumpah aneh banget, “iwak peyek”.. search sendiri aja deh..

Silakan komentar apapun :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s